Doa Malam Nuzulul Quran

Doa adalah sebuah aktivitas permohonan dari yang derajatnya lebih rendah kepada yang derajatnya lebih tinggi. Hal ini mengindikasikan sebuah kerendahan diri dan kerendahan hati seorang yang berdoa.

Doa Malam Nuzulul Quran
hari-santri-daarul-quran
hari-santri-daarul-quran

Doa adalah sebuah aktivitas permohonan dari yang derajatnya lebih rendah kepada yang derajatnya lebih tinggi. Hal ini mengindikasikan sebuah kerendahan diri dan kerendahan hati seorang yang berdoa.

Selain bekerja keras, dan merencanakan semua pekerjaannya dengan baik, seorang muslim juga dianjurkan untuk turu berdoa setiap hari dan di setiap kesempatan. Ini karena, seorang muslim yakin bahwa ada entitas yang lebih tinggi darinya yang menjadi pembuat skenario besar di alam semesta.

Dalam Islam, doa amat diajurkan pada setiap kesempatan. Hampir semua aktivitas yang dilakukan oleh seseorang, pasti terdapat doa yang dianjurkan untuk dibaca. 

Ketika kecil kita diajarkan untuk membaca doa sebelum makan, sebelum belajar, bahkan sebelum masuk ke kamar kecil pun dianjurkan untuk berdoa. Begitu pentingnya posisi berdoa dalam Islam.

Salah satu momen yang dianjurkan untuk membaca al-Qur’an adalah momen Nuzulul Qur’an. Nuzulul Qur’an adalah momen turunnya al-Qur’an. Umat Islam di Indonesia memperingati momen Nuzulul Qur’an biasanya pada tanggal 17 Ramadan.

Proses Nuzulul Qur’an terdiri dari dua tahapan. Pertama, turun dari Lauh al-Mahfidz ke Baitul Izzah (Langit Dunia). Kedua, turun dari Baitul Izzah kepada Nabi Muhammad saw.

Proses pertama Nuzulul Qur’an, menurut para ulama, dilakukan secara sekaligus. Sedangkan proses kedua, dilakukan secara berangsur-angsur. 

Adapun peringatan Nuzulul Qur’an yang diperingati setiap tanggal 17 Ramadan di Indonesia, itu memperingati Nuzulul Qur’an pada proses kedua yakni peristiwa pertama kali turunnya al-Qur’an secara berangsur-angsur. Pertama kali turunnya al-Qur’an di Gua Hira melalui malaikat Jibril. Adapaun wahyu pertama yang turun, menurut sebagian besar ulama, adalah QS. Al-‘Alaq/96.

Doa Malam Nuzulul Qur’an

Pada peringatan malam Nuzulul Qur’an, umat Islam di Indonesia mengerjakan banyak agenda-agenda positif. Hal itu amat baik untuk dijadikan amalan-amalan. Ada yang memperingati Nuzulul Qur’an dengan khataman al-Qur’an. Ada yang memperingati Nuzulul Qur’an dengan santunan anak yatim, dan sebagainya.

Namun, pasti di akhir sesi peringatan malam Nuzulul Qur’an, ada doa yang selalu dipanjatkan. Ini adalah hal yang lumrah bagi seorang muslim. Di setiap agenda-agenda peringatan semacam ini pun, biasanya ditutup dengan doa.

Doa-doa baik dianjurkan untuk dipanjatkan oada momen malam Nuzulul Qur’an. Meski begitu, ada beberapa doa yang bisa dipanjatkan saat momen malam Nuzulul Qur’an. Salah satunya doa khatmil al-Qur’an. Berikut doanya:

اللَّهُمَّ ارْحَمْنِي بِالْقُرْآنِ وَاجْعَلْهُ لِي إِمَامًا وَنُورًا وَهُدًى وَرَحْمَةً، اللَّهُمَّ ذَكِّرْنِي مِنْهُ مَا نُسِّيتُ وَعَلِّمْنِي مِنْهُ مَا جَهِلْتُ وَارْزُقْنِي تِلَاوَتَهُ آنَاءَ اللَّيْلِ وَأَطْرَافَ النَّهَارِ وَاجْعَلْهُ لِي حُجَّةً يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ

Allhummarhamni bilquran. Waj'alhu lii imaman wa nuran wa hudan wa rohmah. Allhumma dzakkirni minhu maa nasiitu wa 'allimnii minhu maa jahiltu warzuqnii tilawatahu aana-allaili wa'atrofannahaar waj'alhu li hujatan ya rabbal 'alamin.

Artinya: “Ya Allah, rahmatilah aku dengan Al-Quran. Jadikanlah ia sebagai pemimpin, cahaya, petunjuk, dan rahmat bagiku. Ya Allah, ingatkanlah aku atas apa yang terlupakan darinya. Ajarilah aku atas apa yang belum tahu darinya. Berikanlah aku kemampuan membacanya sepanjang malam dan ujung siang. Jadikanlah ia sebagai pembelaku, wahai tuhan semesta alam.”

Selain itu, seorang muslim seyogyanya membaca doa untuk meminta keselamatan, dan meminta keberkahan kepada Allah swt. Salah satu doa yang patut untuk dibaca pada malam malam Nuzulul Qur’an adalah sebagai berikut:

اَللّٰهُمَّ اِنَّا نَسْئَلُكَ سَلَامَةً فِى الدِّيْنِ، وَعَافِيَةً فِى الْجَسَدِ وَ زِيَادَةً فِى الْعِلْمِ وَ بَرَكَةً فِى الرِّزْقِ وَ تَوْبَةَ قَبْلَ الْمَوْتِ وَ رَحْمَةً عِنْدَ الْمَوْتِ وَ مَغْفِرَةً بَعْدَ الْمَوْتِ، اَللّٰهُمَّ هَوِّنْ عَلَيْنَا فِيْ سَكَرَاتِ الْمَوْتِ، وَ نَجَاةً مِنَ النَّارِ وَ الْعَفْوَ عِنْدَ الْحِسَابِ

Allaahumma innaa nas aluka salaamatan fid diin, wa 'aafiyatan fil jasad, wa ziyadatan fil 'ilmi, wabarokatan dir rizqi, wa taubatan qoblal maut, warohmatan indal maut, wa maghfirotan ba'dal maut. Allaahumma hawwin 'alainaa fii sakarootil maut, wan najaata minan naar, wal 'afwa indal hisaab.

Artinya: “Ya Allah, sesungguhnya kami memohon kepada-Mu keselamatan ketika beragama, kesehatan badan, limpahan ilmu, keberkahan rezeki, tobat sebelum datangnya maut, rahmat pada saat datangnya maut, dan ampunan setelah datangnya maut. Ya Allah, mudahkanlah kami dalam menghadapi sakaratul maut, berikanlah kami keselamatan dari api neraka, dan ampunan pada saat hisab.”

Demikian beberapa doa yang dianjurkan untuk dibaca ketika malam Nuzulul Qur’an. Umat Islam dianjurkan untuk terus meningkatkan ibadahnya di akhir bulan Ramadan.

Wallahu a’lam.